Friday, May 30, 2008

Dah seminggu cuti berlalu!

Sedar tak sedar..... dah seminggu cuti sekolah habis. Apa yang berlaku selama seminggu ini? Walaupun tidak ada banyak yang penting dan 'bermakna' dapat di lakukan, tetapi mungkin tetap ada juga yang sedar tak sedar tetap berlaku. ( apa benda aku cakap ni....!)

Sudah dua bulan aku tidak pernah menulis apa-apa... (sejak habis pilihanraya dan BN Kelate kalah lagi... hehehe!)

Blog khas yang aku buat untuk kerja-kerja kempen pilihanraya pun dah lama tak update. Bukan kerana BN Kelate kalah lagi.... tapi mood pilihanraya kan dah habis. Lagi pun aku bukan cari makan dengan menulis blog untuk kempen parti ni.... itu hanyalah sekadar sumbangan kecil aku sebagai ahli parti.

So.... apa yang sudah berlaku dalam tempoh itu? Yang pastinya..... mood cerita politik dan parti ni, aku lupakan dulu sementara waktu. Kira lebih kurang bercuti la kot!

Bila cuti sekolah... pertanyaan yang sering di dengar tentulah... "balik kampung ke?" .... maklumlah aku kan 'orghe luar'. Tahun ini.... jawapan aku untuk soalan-soalan versi itu hanyalah..... "takkkk....."

Sejak dua bulan ini.... kami memang tak dapat hendak ke mana-mana, kerana 'mak woo' yang tinggal bersama kami semakin uzur. Kalau sebelum ini dia masih boleh bangun sendiri dan makan sendiri.... tapi sekarang semua tu sudah tidak dapat dilakukannya lagi.

'Mak Woo' hanya terbaring sahaja. Dan sekarang ni kena pakai pampers kerana dia sudah tidak mampu lagi menguruskan dirinya sendiri.

Maka tugas 'mem' aku bertambah berat sekarang ni..... Tapi aku memang 'tabik' la dengan dia kerana masih cekal menguruskan 'mak woo' dia tu. Tambahan pula sebenarnya 'mak woo' kami tu bukanlah menyusahkan sangat pun. Dia tidak buat perangai yang pelik-pelik.

Umurnya mungkin sudah 100 tahun lebih.... kerana umur mengikut kad pengenalannya saja sudah hampir 90 tahun. Sewaktu dia membuat kad pengenalan dulu.... tarikh lahir yang di tulis pakai agak-agak saja, hanya berpandukan lahir sebelum atau selepas atau berapa tahun selepas 'air merah' (banjir besar yang melanda Kelantan... tahun berapa aku pun tak tau)

Emmmm.... itu yang berlaku di rumah. Dalam duk sibuk dengan hal melayan 'mak woo' ( mem aku la sebenarnya yang sibuk) apa pula yang aku lakukan.....?

Aku seperti biasa tentunya mengadap laptop ini...... hampir 24 jam on. Lagi pun memang itulah yang selalunya berlaku.... kerana meja kerja aku ni terletak di tengah-tengah rumah. Meja kerja aku ni lebih kurang macam pusat kawalan la.... kerana, walau pun aku hanya duduk di sini... aku tetap bersama dengan 'apa yang berlaku' di rumah. Sekurang-kurangnya aku tolong perati apa yang anak-anak buat depan kat ruang tamu... hehehe.

Okkk.... minggu ini mungkin yang agak penting... (bagi aku la!) ialah aku habiskan dua hari untuk mengedit blog peribadi aku ni. Kira buat penjenamaan baru la. Selepas tukar masshead dan layout sikit... kerja seterusnya ialah memindahkan semua yang pernah aku tulis di dalam blog-blog yang lama ke sini. Semuanya aku labelkan atau kategorikan semula.

Kalau dulu aku tulis dalam blog yang berasingan, tetapi sekarang ni aku fikir aku hanya hendak buat di blog ini sahaja dan menulisnya mengikut kategori 'versi' yang sesuai.

Mengapa aku menulis dengan kategori 'Aku Versi.......' Kenyataannya hidup kita ini sebenarnya memang ada berbagai versi dan setiap versi ada cerita yang tersendiri. Ceritanya penting atau tidak bagi orang lain... itu tidak jadi soal.

Emmm... sebelum apa yang aku tulis ini menjadi tidak ber'versi'...... baik aku stop dulu di sini. Apa pula yang hendak dibuat dengan baki seminggu lagi cuti ini... tungguuuuu!


Saturday, May 17, 2008

Selamat Hari Guru

PM umum insentif guru - 350,000 pendidik nikmati peluang naik pangkat lebih luas

Oleh LUKMAN ISMAIL dan NORIZAN ABDUL MUHID


JASA DIKENANG... Abdullah Ahmad Badawi mengucapkan tahniah kepada salah seorang penerima anugerah Tokoh Guru, Datuk Dr. Dzulkarnain Abd. Rahman (tiga dari kanan) sambil diperhatikan oleh Hishammuddin Tun Hussein dan tiga lagi tokoh guru, Abu Bakar Shawkat Ali, Datuk Rashdi Ramlan dan K. Krishnasamy pada Majlis Perayaan Hari Guru Peringkat Kebangsaan ke-37 di Ayer Keroh, Melaka, semalam.- Gambar ABDUL RAZAK LATIF

MELAKA 16 Mei – Kira-kira 350,000 guru di seluruh negara merayakan Hari Guru tahun ini dengan berita gembira apabila Datuk Seri Abdullah Ahmad Badawi mengumumkan insentif baru bagi memperkasakan dan memartabatkan profesion perguruan di Malaysia.

Enam insentif itu termasuk keputusan Kementerian Pelajaran menaikkan pangkat dan gred guru-guru bukan siswazah yang telah melanjutkan pelajaran................

Menurut Abdullah, kerajaan bersetuju untuk mengambil kira pengalaman mengajar guru semasa dalam skim bukan siswazah DGA29 untuk dipertimbangkan kenaikan gred secara time-base setelah berada dalam skim siswazah iaitu dari gred DG41 kepada DG44.

“Kaedah yang akan digunakan ialah setiap tiga tahun pengalaman di gred DGA29 akan dikira sebagai satu tahun pengalaman di gred SG41, tertakluk kepada had maksimum pengiraan sebanyak tiga tahun pengalaman DG41.

Dipetik daripada Utusan Malaysia Online

Hidup Pak Lahhh!..... Terima kasih Pak Lahhh!

Menyahut seruan Dato Najib yang ketika itu sebagai Menteri Pendidikan, supaya guru-guru bukan siswazah melanjutkan pelajaran. Aku tidak ketinggalan menempatkan diri selaku 'siswazah PJJ' di Universiti Malaya. Setelah menghabiskan hampir RM 20,000 untuk membayar yuran pengajian, akhirnya aku konvo juga pada 2001.

Konvo kami buat pertama kali dan mungkin yang terakhir diadakan di Stadium Putra. Masa tu, Dewan Canselor UM terbakar atau dibakar? Apabila sudah bergelar siswazah.... tentunya yang diinginkan ialah kenaikan taraf dari DGA29 kepada DG41.

Malangnya, Dato Najib tidak lagi menjadi Menteri Pendidikan, dan maklum sajalah bila begitu keadaannya.... orang baru yang menggantikannya tentu tidak sama agendanya. Akhirnya, status aku menjadi terkontang-kanting..... Dua tahun menunggu, barulah sinar kembali menjelma, dan akhirnya aku dilantik juga sebagai guru siswazah DG41.

Buat pertama kalinya.... kami ditempat di sekolah asal dan buat pertama kalinya juga guru siswazah ditempatkan di sekolah rendah. Dalam tempoh 'terkontang-kanting' itu....... macam-macam cerita, kejadian dan mungkin juga cemuhan terhadap kumpulan 'siswazah PJJ' hasil cetusan Dato Najib. Maklumlah 'tokey' dah bertukar orang lain.......

Tup! Tap! Tup! Tap!................... tidak lama kemudian 'tokey' baru Kementerian Pendidikan.... Kementerian Pelajaran mula nak tunjukkan idea bernasnya, dengan ketegasan tanpa kompromi..... skim perkhidmatan pendidikan diperkasakan lagi! Guru-guru DGA29 dinaikkan pangkat kepada DG32..... jeng! jeng! Bersorak sakan cikgu-cikgu..... hebatnya idea Dato Hisyam!, semuanya senyum sampai ke telinga!

Perkasa memang la perkasa.... tapi satu hal yang kemudiannya nampak janggal ialah..... terjadinya situasi guru kategori bukan siswazah bergaji lebih mahal daripada guru siswazah. Tapi apa nak buat.... dah menteri buat pengumuman tanpa kompromi.... jalan juga la!

Tanpa mengambil kira apakah perkiraan dan pertimbangan yang dilakukan oleh bos-bos di Kementerian Pelajaran, akhirnya idea tanpa kompromi yang nampak hebat itu menjadi seperti gurindam....

Apabila kita kurang siasat,

Itulah tanda pekerjaan hendak sesat.


Pedulikan segala kerenah birokrasi.... apa yang terjadi sebenarnya memberikan gambaran bahawa.....

Menteri Pelajaran tak pandai mengira! ..... hehehe! manakan tidak, orang di bawah bergaji lebih tinggi dari orang yang di atas!
Emmmm...... itulah sepak-terajang dunia perkhidmatan pendidikan sejak tahun 2000 yang lalu. Namun...... setelah mengurangkan sedikit ketegasan 'tanpa kompromi'.... barulah nampak 'betul jale semula'. Dan akhirnya...... semoga selepas ini tidak akan berlaku lagi kejadian 'tak betul jale' seperti yang telah berlaku itu.

Pssst!........ naik gaji la pulak kawe!

Sunday, May 11, 2008

Ulang Tahun UMNO

Thursday, May 1, 2008

New Day!


New Day!.......
Sesaat yang berlalu tadi sudah menjadi sejarah dan sesaat yang datang merupakan 'hari baru'

Di manakah sempadan antara yang lama dan baru?
Terpulanglah kepada tanggapan masing masing.